Wednesday, October 30, 2013

Oleh-oleh Malang : Kecele SEPEDA MONTOR

Sebenernya sudah bulan Juni lalu sih oleh-oleh ini saya bawa dari kota Malang, tapi sampai saat ini masih bikin saya senyum-senyum sendiri kalo inget hal tersebut.

Cerita ini mengenai kunjungan ke kota Malang beberapa bulan lalu, untuk maksud pendaftaran dan lapor diri anak saya Karina di Universitas Brawijaya , Malang.

Jauh sebelum pengumuman hasil Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) keluar, bahkan sebelum ujian negara SMA dilaksanakan (ini emang lebay banget), saya sudah ancang-ancang cari tempat kos di kota Malang buat anak saya, salah satunya dengan minta bantuan teman saya dari Kompasiana dengan cara kirim-kiriman pesan inbox.

Kok yao yakin banget, bakal bisa kuliah di Universitas Brawijaya. Tapi itulah saya… selalu yakin dan 5 langkah duluan. Kadang sifat saya ini disebelin abege-abege dirumah (dua anak gadis saya) yang sifatnya seperti rata-rata abege pada umumnya.

“Mama nyantai aja kaleee..”

“Gemana mau nyantai, wong masa depan kalian aja belum jelas. Jangan seperti gadis-gadis yang pada berantem di Kompasiana, nggak mutu banget, masa depan masih ‘nggomblang’, malah ngeributin soal eksistensi di dunia maya”.

Singkat cerita, Ndilalahe… (minjem istilah bude Sarmi), anak saya lolos SNMPTN. Maka hari itu juga saya telpon sono-soni cari info kos.

Saya      : Halo pak Edi, saya dapet info nama bapak dari mbak Artem Kompasiana

Pak Edi : Mbak Artem siapa ya? Kompasiana apa?”

Wah gimana njelasinnya nih??

Saya      : Yahhh pokoknya Kompasiana deh pak. Tapi itu ga penting, maksud saya telpon bapak, cari tempat kos putri untuk anak perempuan saya.

Pak Edi : Ooo.. itu toh. Ada, beberapa kamar kosong disini

Saya : Letaknya kalau dari FISIP jauh nggak pak ?

Pak Edi : Ini letaknya sebrangnya gedung Fakultas Ilmu Administrasi, sebelah warung bakso mbah Jo

Saya : Wah agak jauh ditempuh jalan kaki yah pak dari FISIP ? Ada angkot nggak pak, yang masuk sampai depan FISIP?

Pak Edi : Ya nggak ada tho mbak..  Naik sepeda aja mbak, anak-anak kos sini 90% mbawa sepeda ke kampus.

Wah kalo begitu bukan masalah dimana Karina akan kos, mau di Watugong, Kerto, MT Haryono, Veteran, Soekarno-Hatta, yang penting masih seputar kampus, toh bisa bawa sepeda.

Saya : Baik pak, nanti tanggal 17 Juni saya ke Malang, saya akan lihat tempat kos-kosan bapak.

Terbayang suasana kampus yang ramah lingkungan, dan mahasiswa-mahasiswinya naik sepeda. Sederhana.
Singkat cerita, tanggal 17 Juni saya dan Karina sudah ada di Malang.  Setelah cek in hotel, naro koper, dan langsung naik taxi, survey lokasi kampus dan kos-kosan.
Supir-supir taxi yang saya tumpangi selama di Malang, rata-rata ramah dan murah informasi.
Sebelum sampai di area tempat kos-kos an yang dituju, kami berkeliling kampus dulu.

Saya : UB luas sekali ya pak.

Sambil melihat-melihat bangunan Universitas Brawijaya dari dalam taxi

Supir Taxi : Ya luas sekali mbak. UB ini kebanggaan kota Malang.

Saya : Katanya sebagian besar mahasiswa UB naik sepeda ya pak ke kampus ?

Supir Taxi : O iya, hampir 90%

Saya : Tapi saya dari tadi kok nggak lihat ada satu sepeda-pun parkir ?

Supir Taxi : Lha itu apa bukan sepeda ?

Supir taxi menunjuk pelataran parkir

Saya dan Karina membuka kaca jendela dan melongok keluar !!



Saya : Itu kan motor pak?

Supir Taxi : Ya itu sepeda

Saya : Yang saya maksud ’sepeda’, pak, kok nggak ada?

Supir Taxi : Maksudnya mbak ‘sepeda pancal’ ?

Supir Taxi (dalem hati)  :
Hare gene mbak… masih mikir ‘Sepeda Pancal’





Huahahahahah…. Saya dan Karina tertawa setelah paham yang dimaksud SEPEDAH disini, adalah MOTOR.

Xixixxi, jadi merah padam nih pipi, sudah ngebayang-bayangin bagaimana cara membawa sepeda lipat ke bagasi pesawat, ternyata salah kaprah.



No comments:

Post a Comment