Saturday, September 7, 2013

Bule sukanya muka-muka Pembantu :(

Duluuu.. (dulu nya masih setahun yang lalu sih..) sebelum pake jilbab, adaaaaa aja orang yang melihat kearah saya dengan tatapan sinis, bilamana saya jalan dengan suami saya. 
Ada yang bisik-bisik (tapi kedengeran dikuping saya )  “ssssstttt... liat, si ibu jalan sama bule”

Saya pernah nulis juga disini, seorang bapak-bapak di kota Padang  mengatakan bahwa dia mengira mengenal saya yang biasa mejeng di depan Don Bosco Padang kalo malam (asem banget!) , hanya karena saya digandeng suami saya saat chek in di sebuah hotel di Padang.  

Woohooo... nikmatilah prasangka Anda sapenak batuk-mu’ (baca : seenak jidat Lu).

Dari sisi pandang lainnya ada yang bilang begini :

Bule seleranya muka pembantu!
Yang bilang begini pasti nggak pernah liat film Inem pelayan sexy (haha.. canda ini)
Nggak semua yang nikah sama bule seperti itu. Memang kebetulan aja kalee yang Loe liat yang seperti itu, dan juga bukan salah perempuan-perempuan itu kalo berjodoh sama bule. Yang salah ya eloe!

Perempuan yang nikah sama bule pasti ketemunya di dugem!
Yang berpikir kayak gini pasti hidupnya dalam goa, dan ga pernah keluar goa.
Globalisasi kaleeee, hare gene semua orang bisa lintas benua dengan mudah. Memangnya jaman dulu, cuma VOC aja yang bisa bertandang.

Perempuan yang nikah sama bule karena mau gampang dapat uang!
Yang bilang kayak gini pasti munafik banget!!
Semua orang pasti maunya dapat uang dengan mudah, kalo bisa tiap hari maunya tanggal 25 aja (hari gajian gue hahahah..)
Satu lagi, perlu diketahui, wahai orang sirik diluar sana : banyak perempuan Indonesia menikah dengan bule ketika posisi dan jabatan mereka sudah sangat baik. Jadi ketika mendapat tambahan income dollar dari suami bule, itu sudah menjadi rejeki kami dan rejeki itu nggak ketuker,  sudah diatur Tuhan.

Ok Friend, silahkan berbagi pengalaman disini.

15 comments:

  1. cuman orang2 yg tdk pernah keluar atau tdk pernah secara langsung bersosialisasi dgn bule yg pikiran nya seperti itu.

    ReplyDelete
  2. syirik tanda tak mampu .. hehehe ..

    Bukan hal baru mom, point ke dua dari bawah... yang sering mereka nilai...

    Saya waktu itu transit di Singapore, karena baggage terlambat 2 jam...dan perut complain, so beli some food, beberapa expatriate dengan manisnya berucap, hey you dari club ya, suka karaoke di mana?!
    Bahhhh... tak semprot abis mereka, saya seumur hidup belum pernah masuk, apalagi karaoke! Hampir saya siram tuh dengan ice lemon tea! Aku perlihatkan name card suami... Muka mereka merah abisss bu!

    Tuhan Maha Melihat koq, daripada terbawa emosi tambah ndak baik, my experience di Singapore.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menarik Nia,
      saya juga belum pernah ke karaoke (sabodo dibilang kam se u pay), saya lebih suka menikmati waktu bersama keluarga, nonton bioskop.
      Benar, menyikapi orang-orang seperti itu (yang straight to the point) harus tegas. Tapi kalau yang hanya bisik-bisik yah… biarin saja mereka begitu sampe ndobleh.. hehe.

      Tks Nia.

      Delete
  3. add mom

    Menjaga penampilan kita.
    Pakaian yang rapi, serasi, dan tercium harum. Memakai pakaian yang baik bukan tanda kesombongan. Allah Maha Indah dan menyukai keindahan.
    Jangan meremehkan penampilan karena hal ini akan membuat orang lain senang atau sebaliknya.

    Duh! ngeri bu, kalau kita terbawa emosi, orang sekarang mudah tersulut amarah.
    Bepergian kalau saya bisa sendiri, lebih baik suami di rumah. Saya bukan istri yang selalu mendapat pelayanan suami full. Mandiri dan gesit jauh lebih nice buat saya sendiri loh. Mendapat pengalaman dan juga ilmu. Walau suami tak tega, melepas saya bertugas sendirian. Apa lagi kalau bawaannya berat untuk ukuran tenaga saya. Dia akan bergumam, see .. but he would say.. thank you honey... terbayar lelahnya saya .. hehe..

    Ayo yang punya pengalaman .. di share .. agar unek-unek terlepas dari hati dan pikiran... mana tahu ada rekan-rekan yang dapat memberi solusi... ya nggak bu...smile ...


    ReplyDelete
  4. salam kenal mbak,
    tapi mukaku bukan muka pembantu kok, hehehehe.... emang sih kdg2 begitu penilaian org dan juga dipikirnya tiap bule itu tajir .... :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal Cha.
      thanks yaaa. hihi. .. Alhamdulilah.... ada juga yang mengkonfirmasi 'bukan muka pembantu' padaku.

      Delete
  5. Sy mau gabung... Boleh ngk yaa he
    Sbnarnya sy blum menikah tetapi berencana akan menikah dgn warga negara asing.. skrang dlm proses persiapan mohon doa nya agar ap yg kami impikan berjln dgn baik

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh.. silahkan bergabung Iyol Zacky.
      saya doakan semoga pernikahannya nanti lancar. aamiin.

      Delete
  6. Assalamualaikum, hmmmm post2nya mbak eny sangat bagus. Aku jd g merasa sendiri di sindir di olok2 gara2 ak punya calon suami orang cina. Awalnya merasa risih dan sakit hati dikata2in, tapi ternyata banyak jg yg mengalami nasib sepertiku. Thanks mbak ini bisa buat support

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikum salam wr wb.
      Tksh May sudah berkunjung.

      Salam.

      Delete
  7. Tante , ketemu sama suaminya dimana kalo boleh tau?
    Apa suami ga komplain waktu tante pakek jilbab ? Berarti dia juga ikut agama tante kan ? Alhamdulilah
    Aku cita2 banget bisa jadi sama kulit putih tante ><

    ReplyDelete
  8. Tante dulu ketemu sama suami dimana kalo boleh tau?
    Suami ga keberatan kalo tante pake jilbab? Apa suami awalnya udah muslim?
    Maaf ya banya2 nanya , saya cita2 pgn nikah sama kulit putih ><

    ReplyDelete
  9. *saya senyum2 sndiri baca tulisan Bu Eny ini* ..., karena saya juga sering mengalami diskriminasi sosial hanya karena berjodoh dengan WNA. Hubby sih nghiburnya gini "they r jealous cuz their hubbys r not as handsome as me" ... hehehe

    ReplyDelete