Wednesday, November 21, 2012

Penipuan by phone modus anak kecelakaan

Barusan dapet telpon ke direct line :

Penelpon : Bu, ini dari sekolah, anak ibu jatoh di tangga,kepalanya pecah, pendarahan”
Saya        : O, BIARIN AJE deh !

“Gubrakkk” terdengar telpon ditutup dengan cara dibanting.

Saya langsung telpon ke sekolah, minta  guru bagian piket cek keberadaan kedua anak saya di kelasnya masing-masing.

Sementara nunggu 10 menit sampe guru piketnya selesai nge cek ke kelas anak-anak, saya sms ke dua anak saya :

"Are you Ok, Kakak , Adek ? mama barusan ditelpon orang ke direct line, katanya anak mama jatoh di sekolah, kepalanya pendarahaan. Padahal Kakak, Ade ga tau direct line mama, jadi mama rasa itu penipuan, but please confirm that both of you are OK."

Kakak bales sms : “I’m ok mah, lagi belajar”

Saya telpon lagi ke sekolah, follow up ke guru piket, di konfirmasi : “Anak-anak ibu baik-baik saja , lagi belajar di kelas”

Uuuhhhh… dasar penipu!! Buaya mau dikadalin!!!

2 comments:

  1. modus ini sudah lama bu. sms atau telp modusnya beraneka. geram juga saya di buatnya. sikap ibu hampir sama dgn saya, menipu si penipu..

    sukses selalu buat ibu n hati2..salam kenal dari negerinya doraemon..link ibu saya sisipkan di blog saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal kembali Nia. Senang dikunjungi teman dari Jepang.
      Iya tuh penipu di Jakarta makin hari makin nekat, musti tenang menghadapi orang2 nekat yang berbagai macam modusnya, kalau panic kemungkinan gampang dikerjain orang.

      Sukses juga untuk Nia sekeluarga, thanks menyisipkan link saya di blognya Nia.

      Delete