Friday, July 13, 2012

BULE juga manusia..


Dipikirnya setiap bule banyak duit, wong gajinya aja dollar belum lagi di converte ke rupiah… wuuihhh!!!  Kalo ngeliat dari segi itu sih memang bener, tapi bukan berarti orang lain bisa seenaknya malakin duit kita lho.  Bule juga manusia (bukan rocker aja yang manusia hihihi..). Apapun warna kulitnya, setiap suami adalah kepala keluarga, dan sebagai kepala keluarga punya tanggung jawab besar untuk mensejahterakan keluarganya.

Sebenernya mau cerita apa sih gue? 
Hehe.. cuma mau sharing aja tentang perlakuan diskriminatif tukang dagang ke suami saya.

Suami saya tuh seneng banget belanja tools kit. Selagi belanja-nya di supermarket semacam depo bangunan atau ace hardware, saya OK lah, nggak kuatir. Asal jangan nongkrong di pasar barang bekas Jatinegara aja (hehe).
Kebayang…. muka model begitu pasti jadi sasaran empuk tukang palak. Eh, jangankan tukang palak, tukang dagangan juga berlomba-lomba ngeruk untung setinggi-tingginya begitu ngliat muka bule.
Makanya saya paling nggak rela suami beli apa-apa sendiri, apalagi kalo nawar-nawar harga.

Suatu saat saya belanja berdua suami ke toko kelontong pasar tradisional, beli panci, sambil saya liat-liat barang lainnya, suami saya mulai nanya-nanya harga ke si pedagang.
Gila banget.. panci 50.000 an ditawarinnya 300.000,- 
Karena saya denger ada transaksi jual beli nggak sehat, saya langsung nyeletuk sewot 
“TIGA JUTA aja bang!” ... sambil saya ngeloyor pergi, narik tangan suami saya.

Lagian nawarin harga ga masuk akal, die ga tau bininya si bule ini preman pasar ... hahahah.

Lain waktu gantian saya yang jadi korban diskriminatif orang. Waktu itu kami ada keperluan keluarga harus pergi ke kota Padang,  saya dan suami menginap di salah satu hotel di kota tersebut. Saat check in ada bapak-bapak sesama tamu hotel melihat kearah kami terus menerus. 
Tau nggak apa obrolan orang itu kepada suami saya??

Stranger : Saya kenal dengan perempuan itu (sambil matanya genit kearah saya). yang suka di Don Bosco ya?

Hubby    : Bicara jangan sembarangan pak, yang Anda maksud “perempuan itu” adalah istri saya. Anda salah orang, istri saya bukan orang sini.

Suami saya sengaja membuka passport case, maksudnya supaya si bapak konyol itu melihat buku nikah kami.

Jadi tau kan maksudnya bapak itu??  Kurang ajar banget!  dipikirnya saya perempuan nggak bener, karena wanita lokal masuk hotel dengan laki-laki bule.
Lha wong ini suami saya, imam saya, mau kemanapun kami jalan, HALAL hukumnya, dunia akherat.



No comments:

Post a Comment